Diskon PPnBM Jadi 50 Persen Mulai Besok

- Senin, 31 Mei 2021 | 10:39 WIB
(internet)
(internet)

Mulai 1 Juni 2021 besok, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memangkas diskon Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) dari 100 persen menjadi 50 persen untuk mobil baru. Diskon PPnBM sebesar 50 persen diberikan untuk kendaraan bermotor di bawah 1.500 cc.

Kemenkeu menerangkan kebijakan diskon pajak diambil untuk membantu pemulihan ekonomi.

"Mengambil momentum pemulihan ekonomi, pemerintah menyiapkan kebijakan insentif penurunan tarif PPnBM," terang Kemenkeu dalam keterangan resmi beberapa waktu lalu.

Insentif PPnBM sendiri telah diberikan sejak Maret 2021 lalu. Hal itu diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 20/PMK.010/2021 Tentang Pajak Penjualan Atas Barang Mewah Atas Penyerahan Barang Kena Pajak Yang Tergolong Mewah Berupa Kendaraan Bermotor Tertentu Yang Ditanggung Pemerintah Tahun Anggaran 2021.

Untuk kendaraan bermotor di bawah 1.500 cc, skemanya adalah PPnBM digratiskan untuk masa pajak Maret-Mei 2021. Lalu, PPnBM yang ditanggung pemerintah berkurang menjadi 50 persen untuk Juni-Agustus dan 25 persen pada September-Desember.

Selain kendaraan bermotor di bawah 1.500 cc, pemerintah juga memberikan keringanan pajak untuk kendaraan dengan kapasitas silinder lebih dari 1.500 cc hingga 2.500 cc.

Skemanya, untuk kendaraan di atas 1.500 cc-2.500 cc diberikan untuk jenis kendaraan 4x2 dan 4x4. Tipe kendaraan 4x2, diskon PPnBM diberikan 50 persen pada April-Agustus 2021 dan 25 persen pada September-Desember 2021.

Selanjutnya, untuk jenis kendaraan 4x4, PPnBM ditanggung pemerintah sebesar 25 persen pada April-Agustus 2021 dan 12,5 persen pada September-Desember.

Analis Kebijakan Ahli Madya PKPN Badan Kebijakan Fiskal Kemenkeu Suska mengatakan pemberian insentif bertahap tersebut bertujuan untuk mempercepat pemulihan ekonomi di kuartal I 2021. Seperti diketahui, pertumbuhan ekonomi kontraksi 2,07 persen sepanjang tahun lalu akibat pandemi covid-19.

Namun, pemerintah sudah melihat perbaikan di kuartal IV 2020, yakni minus 2,19 persen, dari sebelumnya negatif 5,32 persen di kuartal III 2020.

"Kami mau mendorong pertumbuhan segera di 2021. Kami lihat akhir tahun sudah mulai terjadi peningkatan, konsumsi rumah sudah mulai meningkat, sehingga dengan insentif ini kami harap jadi pengungkit segera di kuartal I 2021," ujarnya melalui live Instagram BKF, awal Maret lalu. *

(sumber: cnnindonesia.com)

Editor: fery haluan

Terkini

Pemko Batam Hapus Denda Pajak Bagi Pelaku Usaha

Kamis, 23 September 2021 | 15:51 WIB

Di Daerah Ini Anak-Anak Boleh Masuk Mal

Selasa, 21 September 2021 | 13:36 WIB

Harga Emas Antam Rp917.000/Gram Hari Ini

Senin, 20 September 2021 | 09:02 WIB

PPKM Berakhir Hari Ini, Ini Harapan APPBI

Senin, 13 September 2021 | 11:23 WIB

Berikut Harga Emas Antam, Senin (13/9/2021)

Senin, 13 September 2021 | 09:17 WIB

Wow! Jersey MU Ronaldo Lebih Laku dari Jersey PSG Messi

Minggu, 12 September 2021 | 07:43 WIB

Berikut Harga Emas Antam, Senin (6/9)

Senin, 6 September 2021 | 09:33 WIB

Berikut Harga Emas Antam Hari Ini

Jumat, 3 September 2021 | 09:49 WIB

Berikut Harga Emas Antam Hari Ini

Senin, 30 Agustus 2021 | 09:30 WIB

Maskapai Ini Bangkrut di Tengah Pandemi

Sabtu, 28 Agustus 2021 | 14:54 WIB

Juli 2021, Uang yang Beredar Capai Rp7.149 T

Rabu, 25 Agustus 2021 | 12:59 WIB

Berikut Daftar Harga Emas Antam per 24 Agustus 2021

Selasa, 24 Agustus 2021 | 10:29 WIB

Sandiaga Minta PHRI Bersiap. Soal Apa?

Senin, 23 Agustus 2021 | 11:28 WIB

Gubernur Dukung Gebyar Melayu Pesisir Seri-2

Senin, 23 Agustus 2021 | 10:34 WIB

Sari Dwi Mulyawaty Nakhodai HIPMI Kepri

Minggu, 22 Agustus 2021 | 09:39 WIB
X