Janji Tak Ditepati, Karyawan PT BKJ Tutup Akses Keluar Masuk PT Siemens

- Kamis, 27 Januari 2022 | 19:15 WIB
Karyawan PT BKJ sedang berada di depan pintu keluar masuk PT Siemens Batu Ampar. (damri/haluankepri.com)
Karyawan PT BKJ sedang berada di depan pintu keluar masuk PT Siemens Batu Ampar. (damri/haluankepri.com)

Batam (HK) - Ratusan karyawan PT Bintang Kepri Jaya (BKJ) kembali mendatangi PT Siemens yang berada di Batu Ampar, Kota Batam dan menutup akses keluar masuk ke perusahaan tersebut, Kamis 27 Januari 2022.

Bahkan mereka memasang tenda di depan PT Siemens itu. Hal itu dilakukannya karena mereka kecewa dengan manajemen PT Siemens, sebab kesepakatan yang telah dibuat sebelumnya tak kunjung ditepati, yakni terkait permasalahan jasa sewa scafolding.

Direktur PT Bintang Kepri Jaya (BKJ), Arnold mengatakan, pihaknya datang ke PT Siemens itu adalah ingin untuk mengambil semua scafolding miliknya yang ada di perusahaan tersebut.

Baca Juga: Gempa M 6,2 Guncang Tonga

"Sebelumnya kami telah menyurati pihak kepolisian, bahwa berdasarkan dengan hasil audit material scafolding itu adalah milik kami. Maka, dalam hal ini kami minta bantuan pendampingan kepada pihak kepolisian dalam mengambil material ini, sebab dari PT Siemens belum ada juga melakukan pembayaran terhadap material," ucap Arnold.

Disampaikan Arnold, semua yang datang ke PT Siemens tersebut bukan preman, atau atas nama suatu organisasi, namun adalah karyawan dari BKJ sendiri. Pihaknya datang hanya ingin mengambil materialnya secara baik-baik dan dia akan mengikuti sesuai aturan dari pihak siemans, apapun presedurnya akan diikuti.

"Berdasarkan pertemuan dari lawyer kami dengan lawyer PT Siemens tadi masih dalam tahap tawar menawar. Kami menawarkan dari kemaren bahwa kami minta agar PT Habsibah dan Siement untuk melakukan pembayaran material itu sebanyak Rp 6 miliar dan mengeluarkan semua sisa material," ungkapnya.

Baca Juga: Porprov V Kepri 2022 Terancam Batal, Berikut Penjelasan Wasekum KONI Kepri

Lanjutnyan, kalau untuk material yang sudah terpakai silahkan ambil atau pakai. Namun sampai saat ini belum ada jawabannya, bahkan malah minta dikurangi total pembayaran dan pihaknya telah mau menguranginya, yang semula Rp6 miliar jadi Rp 5,5 miliar.

Halaman:

Editor: Feri Heryanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pekerjaan Proyek Infrastruktur di Batam Digesa

Jumat, 13 Mei 2022 | 07:47 WIB
X