Pemimpin Baru Sri Lanka Ditolak Pengunjuk Rasa

- Kamis, 21 Juli 2022 | 08:51 WIB
Unjuk rasa di Sri Lanka. (internet)
Unjuk rasa di Sri Lanka. (internet)

Penunjukan Ranil Wickremesinghe sebagai presiden baru Sri Lanka ditolak oleh para pengunjuk rasa antipemerintah. Mereka mengatakan akan melanjutkan pemberontakan.

Ratusan pengunjuk rasa berkumpul di situs GotaGoGama di Kolombo pada Rabu (20/7/2022). Para pemimpin protes menolak untuk menerima Perdana Menteri Wickremesinghe sebagai kepala negara baru. Mereka menganggap Wickremesinghe bertanggung jawab atas krisis ekonomi dan politik yang terjadi di negara itu.

“Seperti yang Anda ketahui, parlemen memilih presiden baru hari ini, tetapi presiden itu bukan orang baru bagi kami, itu bukan mandat rakyat,” ucap Pemimpin Federasi Mahasiswa Antar Universitas, Wasantha Mudalige, dalam orasinya.

“Kami berhasil mendepak Gotabaya Rajapaksa yang memperoleh 6,9 juta suara, tetapi Ranil Wickremesinghe kini telah mengamankan kursi itu dari kursi belakang. Ranil bukan presiden kita," ujat Mudalige menambahkan.

Para pengunjuk rasa menuduh Wickremesinghe membuat kesepakatan dengan keluarga Rajapaksa yang berkuasa untuk mengalahkan saingan politiknya.
Gotabaya Rajapaksa menunjuk Wickremesinghe sebagai perdana menteri pada Mei. Kemudian Wickremesinghe ditunjuk sebagai penjabat presiden, setelah Rajapaksa meninggalkan Sri Lanka beberapa waktu lalu.

“Ranil Wickremesinghe harus tahu bahwa jutaan orang di jalanan jauh lebih besar dari 134 orang,” kata seorang seniman Jagath Manuwarna, merujuk pada 134 anggota parlemen yang memilih Wickremesinghe.

Seorang aktivis terkemuka, Melani Gunathilake, mengatakan, gerakan protes yang dipimpin oleh pemuda saat ini sedang menyusun kembali strategi untuk memukul mundur presiden terpilih. Para pengunjuk rasa merasa dikhianati oleh parlemen.

“Kami tahu betul Ranil Wickremesinghe tidak sama dengan Gotabaya Rajapaksa. Dia adalah orang yang lebih licik,” ujar Gunathilake, dilansir Aljazirah, Kamis (21/7/2022).

“Baru-baru ini dia bahkan berusaha menekan protes dengan memberlakukan keadaan darurat dan mengirim helikopter angkatan udara ke GotaGoGama. Tapi saya tidak berpikir, kami akan terintimidasi oleh tindakan ini lagi. Sri Lanka pantas mendapatkan pemimpin yang benar-benar peduli pada rakyatnya, bukan seseorang yang memikirkan masa depan politiknya," kata Gunathilake menambahkan.

Halaman:

Editor: Feri Heryanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ngeri! Dua Pesawat Tabrakan di Udara

Minggu, 18 September 2022 | 08:52 WIB

Inggris Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Jumat, 9 September 2022 | 08:09 WIB

Ratu Elizabeth Meninggal Dunia

Jumat, 9 September 2022 | 06:51 WIB

Eropa Alami Kekeringan Terburuk

Rabu, 24 Agustus 2022 | 09:00 WIB

Walah! Pilot Ketiduran, Pesawat Gagal Mendarat

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 10:50 WIB

Sambaran Petir Tewaskan 20 Orang

Kamis, 28 Juli 2022 | 09:15 WIB

Gempa M 7,1 Guncang Utara Filipina

Rabu, 27 Juli 2022 | 09:54 WIB

Pemimpin Baru Sri Lanka Ditolak Pengunjuk Rasa

Kamis, 21 Juli 2022 | 08:51 WIB
X