Puasa Syawal Haruskah 6 Hari Berturut-turut?

- Selasa, 3 Mei 2022 | 08:20 WIB
(internet)
(internet)

Ibadah Puasa Syawal biasanya dilakukan selama 6 hari yang pelaksanaanya dimulai sehari setelah lebaran idulfitri.

Dilansir dari laman NU Online, hukum puasa syawal adalah sunah bagi umat Muslim yang tidak memiliki tanggungan puasa wajib, baik itu qadha puasa Ramadan atau puasa nazar.

Sehingga bagi umat Muslim yang memiliki utang selama bulan Ramadan karena uzur, maka status hukum menjadi makruh.

Umumnya, puasa sunnah ini dijalankan selama enam hari berturut-turut.

Lalu, bolehkah jika puasa syawal tidak berurutan?

Meski puasa sunnah, puasa syawal memiliki banyak sekali keistimewaan dan keutamaan.

Pasalnya, puasa Syawal dapat menyempurnakan puasa wajib.

Selain itu, orang yang mengadha puasa atau menunaikan nazar puasanya di bulan Syawal akan mendapatkan keutamaan puasa syawal.

Sebagaimana keterangan Syekh Ibrahim Al-Baijuri yang artinya:

Halaman:

Editor: Feri Heryanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berikut Keutamaan Bertobat yang Perlu Diketahui

Minggu, 3 Juli 2022 | 17:26 WIB

Utama dan Pentingnya Ibadah Qurban

Jumat, 1 Juli 2022 | 18:05 WIB

AlQur'an, Nikmat Paling Besar Bagi Manusia

Selasa, 28 Juni 2022 | 14:15 WIB

Melangitkan Syukur dengan Berqurban

Minggu, 26 Juni 2022 | 12:01 WIB

Imam Al-Ghazali Jelaskan Adab Sebelum Tidur

Minggu, 26 Juni 2022 | 07:19 WIB

Siapa Jamaah yang Bisa Dibadalhajikan?

Sabtu, 25 Juni 2022 | 20:53 WIB

Haji Mendekati Allah SWT

Minggu, 19 Juni 2022 | 07:27 WIB

Visi Tranformatif Ibadah Haji Pasca Pandemi

Jumat, 10 Juni 2022 | 18:02 WIB

Kesempatan untuk Bertobat

Selasa, 31 Mei 2022 | 08:45 WIB

Jubah Integritas

Minggu, 29 Mei 2022 | 18:18 WIB

Ulama Turki Ungkap Bahaya Memendam Permusuhan

Minggu, 8 Mei 2022 | 09:18 WIB
X