Semua Ada Waktunya

- Jumat, 13 Januari 2023 | 14:30 WIB
ilustrasi (internet)
ilustrasi (internet)

Oleh: Hasan Basri Tanjung

Allah SWT memberikan karunia yang berbeda kepada setiap manusia, baik umur, ilmu, harta, anak dan istri, suami, ataupun lainnya. Akan tetapi, diberikan modal yang sama kepada siapa pun, di mana pun, dan kapan pun, yakni waktu. Satu menit 60 detik, satu jam 60 menit, satu pekan tujuh hari, satu bulan 30 hari, dan satu tahun 365 hari.

Ketika karunia tersebut lenyap, masih mungkin dapat gantinya. Namun, jika waktu yang hilang, tidak mungkin diperoleh gantinya.

Imam Ali bin Abi Thalib pernah berkata, “Rezeki yang tidak diperoleh hari ini masih dapat diharapkan perolehannya lebih banyak pada hari esok. Namun, waktu yang berlalu hari ini tidak mungkin kembali esok.” Artinya, manakala waktu sirna maka yang tinggal hanya penyesalan yang tiada berguna.

Ketika karunia tersebut lenyap, masih mungkin dapat gantinya. Namun, jika waktu yang hilang, tidak mungkin diperoleh gantinya.

Pakar tafsir Prof Quraish Shihab dalam buku Wawasan Al-Qur'an menguraikan bahwa dalam Alquran ada empat kata yang semakna dengan waktu. Pertama, ajal yang berarti waktu berakhirnya sesuatu, seperti usia manusia atau masyarakat (QS Yunus [10]: 49).

Kedua, dahr, yakni saat berkepanjangan yang dilalui dalam kehidupan dunia ini. Yang dimaksud di sini adalah sejak alam ini diciptakan sampai punah (QS al-Insan [76]: 1). Ketiga, waqt, yaitu batas akhir kesempatan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan, seperti shalat (QS an-Nisa' [4]: 103).

Keempat, 'ashr, yakni menunjukkan waktu menjelang terbenam matahari atau masa pada saat manusia harus bekerja memeras keringat dan pikiran (QS al-'Ashr [103]: 1-3).

Setidaknya ada lima tahapan masa yang dilalui. Pertama, proses penciptaan. Alam pertama yang dilalui manusia adalah alam ruh. Kemudian, alam kandungan dan mengalami proses yang terikat waktu, mulai dari air mani menjadi segumpal darah, lalu segumpal daging dan tulang belulang dibungkus daging hingga menjadi makhluk berbentuk lain (QS al-Mukminun [23]: 14).

Proses satu tahap ke tahap berikutnya membutuhkan masa 40 hari. Pada usia janin 120 hari, diembuskan ruh dan ditetapkan empat perkara, yakni rezeki, ajal, sengsara, atau bahagia (HR Bukhari).

Halaman:

Editor: Feri Heryanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pola Distribusi Rezeki

Minggu, 29 Januari 2023 | 10:28 WIB

Berkata Baik atau Diam

Jumat, 27 Januari 2023 | 08:27 WIB

Nasib Malang Tukang Fitnah

Rabu, 25 Januari 2023 | 08:45 WIB

Rezeki dari Allah Tidak Hanya Gaji

Selasa, 24 Januari 2023 | 08:51 WIB

Bagaimana Adab Membaca AlQur'an dari Ponsel?

Kamis, 19 Januari 2023 | 08:42 WIB

Selalu Bertobat

Minggu, 15 Januari 2023 | 14:53 WIB

Semua Ada Waktunya

Jumat, 13 Januari 2023 | 14:30 WIB

Apa Hukumnya Bekerja di Tempat Maksiat?

Rabu, 11 Januari 2023 | 11:00 WIB

Hanya Allah SWT Tempat Segala Keluh Kesah

Kamis, 5 Januari 2023 | 10:59 WIB

Laki-laki dan Perempuan dalam Kekuasaan Khitbah

Minggu, 1 Januari 2023 | 17:40 WIB

Ahli Ilmu yang Beriman

Minggu, 25 Desember 2022 | 08:09 WIB

Malu

Jumat, 23 Desember 2022 | 13:21 WIB

Komunikasi Sufistik

Kamis, 22 Desember 2022 | 13:58 WIB
X