Rezeki dari Allah Tidak Hanya Gaji

- Selasa, 24 Januari 2023 | 08:51 WIB
(internet)
(internet)

Allah SWT dalam AlQur'an telah menegaskan Ia memiliki kehendak dalam melapangkan maupun membatasi rezeki seorang hamba-Nya. Ia bisa menciptakan, merancang, menentukan dan memberi petunjuk atas apapun yang terjadi di dunia ini.

Imam Shamsi Ali menyebut, hal ini merupakan sebuah penekanan, bahwa dari penciptaan dan segala yang terkait dengan kehidupan manusia terpusat dalam satu komando. Yaitu, komando “Dia Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi” (Al A’la: 1).

Beragam ayat maupun hadits yang ada juga menyebutkan tentang rezeki dan kehidupan manusia. Di antaranya adalah ayat-ayat yang mengharuskan bagi orang-orang beriman untuk menafkahkan sebagian dari apa yang telah direzekikan kepadanya, sebagai bagian dari karakter ketakwaan.

"Hanya saja, ada kekeliruan dalam memahami arti rezeki. Seringkali dipahami sebagai sekadar pemasukan keuangan. Bahkan, lebih sempit lagi ketika dipahami rezeki itu seolah hanya gaji rutin (bulanan misalnya) seseorang," ujar dia dilansir Republika.co.id, Selasa (17/1/2023).

Kekeliruan dalam memahami arti rezeki dengan batasan gaji disebut memiliki konsekuensi yang cukup parah. Hal ini membatasi karunia Allah yang tiada batas, serta kemungkinan membatasi diri sendiri dalam mensyukuri karunia Allah SWT yang begitu luas.

Oleh karenanya, Imam Shamsi Ali menyebut hal pertama harus disadari adalah sifat Allah SWT dalam memberi rezeki pada umumnya dieskpresikan dengan “Ar-Razzaq” atau “Yang Maha Pemberi rezeki secara berlebihan dan terus-menerus”.

Dalam kaidah bahasa Arab, bentuk kata seperti ini disebut bentuk “tafdhiil” (melebihkan). Ini menunjukkan bahwa Allah SWT itu memberikan rezeki-Nya secara terus menerus, sehingga sejatinya dirasakan dengan perasaan “Qana’ah” (berkecukupan).

"Kesadaran lain yang harus dibangun dalam menyikapi rezeki adalah pembagian rezeki secara kuantitatif merupakan hak prerogatif Allah SWT," lanjutnya.

Allah SWT memberikan rezeki-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki, bahkan di luar batas kalkulasinya (lihat misalnya Al-Baqarah: 212).

Halaman:

Editor: Feri Heryanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pola Distribusi Rezeki

Minggu, 29 Januari 2023 | 10:28 WIB

Berkata Baik atau Diam

Jumat, 27 Januari 2023 | 08:27 WIB

Nasib Malang Tukang Fitnah

Rabu, 25 Januari 2023 | 08:45 WIB

Rezeki dari Allah Tidak Hanya Gaji

Selasa, 24 Januari 2023 | 08:51 WIB

Bagaimana Adab Membaca AlQur'an dari Ponsel?

Kamis, 19 Januari 2023 | 08:42 WIB

Selalu Bertobat

Minggu, 15 Januari 2023 | 14:53 WIB

Semua Ada Waktunya

Jumat, 13 Januari 2023 | 14:30 WIB

Apa Hukumnya Bekerja di Tempat Maksiat?

Rabu, 11 Januari 2023 | 11:00 WIB

Hanya Allah SWT Tempat Segala Keluh Kesah

Kamis, 5 Januari 2023 | 10:59 WIB

Laki-laki dan Perempuan dalam Kekuasaan Khitbah

Minggu, 1 Januari 2023 | 17:40 WIB

Ahli Ilmu yang Beriman

Minggu, 25 Desember 2022 | 08:09 WIB

Malu

Jumat, 23 Desember 2022 | 13:21 WIB

Komunikasi Sufistik

Kamis, 22 Desember 2022 | 13:58 WIB
X